NOVEL: ROMEO GADUNGAN By Tirta Prayudha

 Buku hijau kedua untuk disubmit dalam JaneXLia πŸ’ƒπŸŽ‰πŸŽ‰.. Kali ini mau baca buku yang ringan-ringan aja temanya, relate ama daily life, dan ga tebel 😁. 


Ga nyangka, buku dari penulis yang aku baru tau ini, ternyata asyik. Ga cheezy seperti novel terkait romance lainnya. Mungkin bisa jadi karena temanya PATAH HATI πŸ˜„


Beda nih, kalo kebanyakan penulis lebih milih kisah-kisah percintaan yang super sweet cendrung eneg, Tirta Prayudha lebih fokus gimana rasanya saat cinta pergi, dan muncul perasaan lain yang disebut heart break atau broken heart 😁...




-------------------------


Based on kisah nyata dari drama percintaan  penulis sendiri 😁. Baru sadar, hanya selang beberapa hari, dan 2 buku terakhir yang aku ulas semuanya true story πŸ˜„. Kalo yang sebelumnya cerita motivasi dari seorang gadis yang terkena penyakit langka, kali ini cerita penulis ketika cinta bertepuk sebelah tangan 😊. Ini diaaaa ceritanyaaa .. 


Tirta, cowo yang bisa dibilang keren, pintar, lulusan master dari Aberdeen Inggris, tapi kayaknya no luck buat urusan cinta-cintaan πŸ˜…. 


Sebenernya sih, para cewe yang pernah dia dekatin, rata-rata suka dan menyambut cinta Tirta, sayangnya, adaaaa aja penghalang yang akhirnya bikin mereka ga bisa nyatu. Mulai dari si cewe pindah sekolah, terlalu menghayati pake teknik tarik ulur layang-layang, yang malah bikin cewenya sebel sendiri 🀣🀣. Paling naas, ketika jatuh cinta ama cewe yang udah perfect dalam semua kriteria, kecuali satu, beda Tuhan yang disembah πŸ˜…πŸ˜….. 


Lagiaaaaan, cari penyakit sih. Udah jelas-jelas beda, ya mending dari awal ga usah dideketin. Pacaran dengan pasangan beda agama, solusinya cuma 2, cari pasangan lain, atau ganti Tuhan ... Silahkan aja kalo mau tetep jalan masing-masing sesuai keyakinan, tapi balik lagi ke pertanyaan, diizinin agama ga 😁? 


Menikmati bab per bab kisah Tirta dan cewe-cewenya, paling suka saat membaca hubungan dia dengan si Sepatu Kiri, cewe yang berbeda keyakinan tadi. Keliatan aja kalo Tirta bener-bener sayang dengan cewe ini. Sampe-sampe di hari terakhir sebelum Sepatu Kiri terbang ke Denmark untuk mengambil beasiswa master, Tirta abis-abisan nunjukin perasaan, dengan melakukan semua hal yang mereka ingin lakukan terhadap pasangan. Contohnya, candle light dinner, menari waltz dengan iringan musik Enchanted, sampai menonton teater. 


Seneng memang, tapi sebenernya hanya menambah sakit hati, saat tiba waktunya berpisah ... 😭


Paling kocak, cerita ketika dia dibujuk untuk install Tindler. Zaman gini yeeee, cari jodoh udah semudah jentikan jari. Cukup swipe left or right foto-foto yang sesuai kriteria user, untuk nemuin pasangan yang tepat. Namun, kali pertama pakai Tindler, Tirta udah dapet zonk 🀣. Cewe yang 'matched' dengan dia, ternyata pemadat. Malah dengan santainya ngajakin Tirta ke apartmen, hanya untuk ngobat bareng 🀣🀣🀣🀣. 


Sejak itu, bagi Tirta, mending menikmati proses mencari cinta dengan cara konservatif deh. Ga usah pake aplikasi segala, kalo dapetnya malah begituan 🀣. Ga jodoh ama pacar, itu memang bikin sedih, tapi digrebek BNN cuma gara-gara terjebak drugs, itu bener-bener aib yang ditanggung seumur idup 🀣🀣🀣🀣🀣... 


---------------------

Tipe buku ringan yang ga perlu pake mikir bacanya. Nikmatin aja setiap baris dan cerita, kalian  pasti kebawa dan senyum-senyum sendiri, palagi kalo inget kisah patah hati yang dialamin duluuuu πŸ˜„.... 


Intinya, dalam hidup ga selalu dapet yang manis-manis. Sayangnya kita masih tinggal di negara yang menganut banyak aturan tentang jatuh cinta. Mulai dari kesamaan suku, kesamaan agama, sampai restu orang tua 😊. Beda dengan  negara-negara barat yang mungkin ga akan mempermasalahkan itu semua. 


Balik lagi ke prinsip hidup masing-masing. Kalo memang sudah siap untuk dicoret dari KK hanya karena menentang pilihan orang tua, silahkan saja. Karena semua pilihan yang kita ambil adalah tanggung jawab masing-masing 😊


Comments

  1. Buku pertamanya Tirta yang Newbie Gadungan juga lucu tuh, Mbak. Cerita keseharian yang dibalut komedi. Entah kalau saya baca ulang sekarang masih lucu dan bikin ngakak atau enggak, tapi saya rasa mengisahkan tragedi atau bencana yang menimpa diri sendiri biasanya berhasil buat saya nyengir. Soalnya dulu-dulu cukup sering apes juga. XD

    Nah, kisah patah hati buat saya juga lebih asyik ketimbang cerita yang manis-manis sekaligus bikin enek. Bukannya saya membenci kisah akhir bahagia, ya, tapi berhubung pengalaman pahit dalam hal cinta ini terasa lebih relate (setidaknya sampai hari ini, semoga ke depannya saya bahagia, wqwq), jadi ya sementara cocoknya baca modelan sendu yang jadinya lucu begitu.

    Saya masih ingat tuh yang cerita Tinder. Geblek banget sumpah bisa-bisanya match sama orang begitu. Hahaha. Makanya sampai sekarang saya takut main dating apps. Sebisa mungkin juga enggak usah. Mending kenal langsung aja atau dikenalin sama teman. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu zaman single akupun ga berani Yog cobain aplikasi jodoh begitu, takuuut
      hahahaha. Dan lagi aku tipe yg ga gampang akrab dengan orang belum dikenal. Jadi daripada kagok, mending kenalan Ama orang melalui teman yg udah tau dia siapakah. Jadi jelas backgroundnya 🀣

      Iya nih, jadi suka Ama buku2nya Tirta. Ntr mau cari deh buku dia yg lain 😁

      Delete
  2. Tulisannya Tirta menurutku selalu menyenangkan untuk dibaca, seperti ada magnet tersendiri. Aku mulai mengikuti tulisannya sejak ask.FM terus lanjut baca di blog. Di blognya juga banyak cerita patah hati, mba Fanny.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

REVIEW NOVEL: PHILOPHOBIA By TESSA INTANYA

REVIEW NOVEL: THE SPOOK'S APPRENTICE By JOSEPH DELANEY

REVIEW NOVEL: GONE BUT NOT FORGOTTEN By Phillip Margolin